Ini Alasan Buni Yani Jadi Tersangka

oleh -112 views

garudaonline – Jakarta | Penyidik Subdirektorat Cyber Crime Direktorat Reserse Kriminal Khusus Polda Metro Jaya, telah memiliki empat alat bukti, sehingga memutuskan untuk menetapkan Buni Yani sebagai tersangka dugaan kasus penghasutan berbau SARA melalui media elektronik.

“Dari Pasal 148 KUHAP, dari lima kita sudah memenuhi empat alat bukti. Pertama keterangan saksi, kedua saksi ahli, ketiga surat, dan keempat petunjuk. Unsur hukumnya sudah terpenuhi,” ujar Kepala Bidang Hubungan Masyarakat Polda Metro Jaya Komisaris Besar Polisi Awi Setiyono, di Mapolda Metro Jaya, Rabu (23/11).

Awi mengungkapkan, penyidik telah memeriksa rekaman asli berisi pidato Basuki Tjahja Purnama ketika bertemu warga di Kepulauan Seribu.

“Jadi untuk video asli rekaman ini kita lakukan pemeriksaan digital forensik, video yang asli rekamannya 1 jam 40 menit. Hasil suntingan di akun Facebook Buni Yani berdurasi 30 detik. Mulai dari menit 00.24.16 sampai 00.24.46. Tidak ditemukan adanya perubahan atau penambahan suara Basuki Tjahja Purnama dari video yang diposting. Video asli, hanya dipotong menjadi 30 detik,” katanya.

Ia menegaskan, alasan penyidik menetapkan Buni Yani sebagai tersangka bukan karena mengunggah video, melainkan tulisan atau caption yang ditambahkan pada rekaman video dan diposting ke Facebook pada tanggal 6 Oktober 2016.

“Yang menjadi masalah, perbuatan pidananya bukan memposting video, tapi perbuatan pidananya adalah menuliskan tiga paragraf kalimat di akun Facebooknya ini,” katanya.

Awi menjelaskan, kalimat-kalimat atau caption yang ditulis Buni Yani pertama, “PENISTAAN TERHADAP AGAMA? Kedua, “Bapak-Ibu (pemilih muslim).. Dibohongi Surat Almaidah 51″… (dan) “masuk neraka” (juga bapak-ibu) dibodohi.” Ketiga, “Kelihatannya akan terjadi suatu yang kurang baik dengan video ini.”

“Tiga paragraf inilah berdasarkan saksi ahli meyakinkan penyidik yang bersangkutan (Buni Yani) melanggar pasal 28 ayat 2 Undang-undang ITE. Siapa pun yang membacanya bisa terhasut, membuat suatu kebencian yang bersifat SARA. Kita sudah klarifikasi kepada saksi-saksi memang yang bersangkutan yang menuliskan,” katanya.(ber)

Berikan Komentar