Jelang Natal dan Tahun Baru, KAI Persiapkan 106 Unit Lokomotif dan Kereta Api

oleh -583 views

garudaonline, Medan: PT Kereta Api Indonesia (KAI) Divre 1 Sumut mempersiapkan 30 unit lokomotif dan 76 unit kereta api untuk mengantisipasi arus mudik Natal 2018 dan Tahun Baru 2019. Hal ini bertujuan untuk melayani masyarakat di Sumut untuk melakukan perjalanan arus mudik.

‎Hal itu, diungkapkan oleh Manager Humas PT KAI Divre 1 Sumut, Ilud Siregar kepada wartawan di Stasiun Besar Kota Medan, Senin (10/12) siang. Ia mengatakan diprediksikan akan terjadi peningkatkan jumlah penumpang 4 persen dari tahun sebelumnya.

‎”Selain itu, 4 unit kereta cadangan. Sementara untuk jumlah Kerata Api (KA), tahun ini KAI menyiapkan 16 perjalanan KA reguler, 42 perjalanan KA Bandara dan lokal 24 pcrjalanan Menu 8 perjalanan KA Perintis Cut Meutia untuk melayani masyarakat yang ingin menggunakan jasa KA pada masa liburan akhir tahun kali ini,” jelas Ilud.

‎Ilud mengungkapkan sehingga total jumlah KA yang siap melayani masyarakat pada masa angkutan Natal dan Tahun Baru sebanyak 90 perjalanan melayani arus mudik untuk masyarakat.‎ Sedangkan, arus mudik Natal dan Tahun Baru berlangsung 20 Desember 2018 hingga 6 Januari 2019.

“Kita juga telah menyiapkan Sarana. prasarana, dan SDM untuk mendukung kelancaran Pelaksanaan angkutan Natal dan Tahun Baru seperti tahun-tahun sebelumnya tahun ini, masa angkutan Natam ditetapkan selama 18 hari,” tutur Ilud.

Ilud mengatakan volume penumpang selama 18 hari masa angkutan Natam diprediksi meningkat sebesar 4 persen atau 17.556 penumpang dibanding masa angkutan Nataru tahun lalu sebanyak 16.788 penumpang.

“Sejumlah pegawai KAI dimaksimalkan untuk mcmbantu kelancaran pelayanan di stasiun-stasiun dan tidak diperkenankan mengambil cuti tahunan,” kata Ilud.

Guna ‎memberikan rasa aman bagi pengguna jasa KA. Ilud menjelaskan selama angkutan Natal dan Tahun Baru, PT KAI menyiapkan 279 personel keamanan yang terdiri dari 73 personel Polsuska, 206 personel security, dan bantuan eksternal dari TNI/Polri sebanyak 38 personel.

“Personal keamanan tersebut akan melakukan pengamanan di atas KA, stasiun, maupun secara mobile melakukan patroli di jalur KA dan obyek-obyek penting lainnya sepeiti dipo lokomotif dan kereta,” sebutnya.

Dari aspek pmsarana, scpeni mhun-tahun sebelumnya KAI bersiap siaga untuk daerah-dacrah mwan bcncana alam. KAI mcnyiapkan alat material untuk siaga (AMUS) antara lain bempa batu balas, bantalan rel, pasir, karung, besi H Beam (untuk jcmbatan), alat penambat rel, dsb di titik-titik yang telah ditentukan.

Selain itu, KAI juga menyiagakan tenaga Flying gank, Petugas Penilik Jalan (PPJ) Ekstra, Penjaga Jalan Lintas (PJL) Ekstra. dan petugas posko daerah rawan di sepanjang lintas KA Jawa dan Sumatera untuk memantau apabila terjadi rintang jalan atau peristiwa luar biasa (PLH) yang menghambat peljalanan KA.

“Total sebanyak 208 petugas disiagakan dengan rincian 66 Personel PPJ Ekstra, 109 personel PJL Ekstra, dan 33 personel Posko daerah rawan,” jelas Ilud.

Meskipun jumlah PJL ditingkatkan, PT KAI dengan tegas memgimbau kepada selumh masyarakat penggunajalan untuk tetap mematuhi rambu-rambu di pelintasan sebidang. UU N0 23 Tahun 2007 tentang Perkeretaapian dan UU No 22 Tahun 2009 tentang Lalu Lintas Angkutan Jalan (LLAJ) yang menycbutkan bahwa perjalanan KA mendapat prioritas di jalur yang bersinggungan dengan jalan raya.(dfnorris)

Berikan Komentar