Meksiko dan AS Siap Negosiasi Hadapi Ancaman Perang Dagang

oleh -146 views

garudaonline, Meksiko: Pejabat Meksiko dan Amerika Serikat (AS) tengah bersiap untuk melakukan negosiasi guna menghindari perang dagang. Presiden AS Donald Trump sebelumnya berjanji untuk mengenakan tarif hukuman pada semua barang asal Meksiko hingga negara tersebut menghentikan imigran ilegal yang melintas perbatasan kedua negara.

Menteri Ekonomi Meksiko Graciela Marquez mengatakan ia akan bertemu dengan Sekretaris Perdagangan AS Wilbur Ross di Washington pada hari Senin. Kedua pemerintahan sebelumnya berencana mengadakan pembicaraan untuk menyelesaikan masalah di Washington pada minggu ini.

Trump mengatakan ia akan menerapkan tarif 5 persen untuk barang-barang Meksiko pada 10 Juni jika Meksiko tidak menghentikan aliran imigrasi ilegal, sebagian besar dari Amerika Tengah yang melintasi perbatasan AS-Meksiko.

Ia mengecam di Twitter pada hari Minggu pagi, menyebut Meksiko “mengambil tetapi tidak pernah memberi,” dan mengulangi ancaman tarifnya menjadi dua kali lebih besar dalam beberapa jam kemudian.

“Meksiko mengirim delegasi besar untuk berbicara tentang perbatasan. Masalahnya adalah, mereka sudah ‘berbicara’ selama 25 tahun. Kami ingin bertindak, bukan bicara. Mereka bisa menyelesaikan Krisis Perbatasan dalam satu hari jika mereka menginginkannya. Kalau tidak, perusahaan dan pekerjaan kami akan kembali ke AS!” jelas dia.

Tarif secara bertahap akan naik menjadi 25 persen jika Meksiko tidak mematuhi tuntutan Trump. Hal ini berpotensi mengganggu ekonomi besar ke Meksiko, yang mengirim sekitar 80 persen ekspornya ke Amerika Serikat.

Presiden Meksiko Andres Manuel Lopez Obrador mengisyaratkan pada Sabtu bahwa pemerintahnya dapat setuju untuk memperketat kontrol migrasi untuk meredakan ancaman Trump, dan mengatakan ia mengharapkan hasil yang baik dari pembicaraan di Washington.

Berbicara pada hari Minggu sore di sebuah acara untuk menandai dimulainya pembangunan kilang minyak di Meksiko selatan, Lopez Obrador tidak merujuk langsung ke sengketa perdagangan, tetapi mengatakan ia ingin mengirim “memorandum” kepada rakyat Amerika.

“Pemerintah Meksiko adalah teman pemerintah Amerika Serikat. Presiden Meksiko ingin tetap berteman dengan Presiden Donald Trump. Tetapi di atas semua itu, kami adalah teman rakyat Amerika,” kata Lopez Obrador.

Menteri Luar Negeri Marcelo Ebrard yang memimpin delegasi Meksiko, yang meliputi Marquez. Marquez mengatakan dia berbicara dengan Ross selama pelantikan presiden baru El Salvador pada Sabtu, tanpa memberikan rincian.

Ebrard diperkirakan akan bertemu dengan Sekretaris Negara AS Mike Pompeo untuk pembicaraan tentang krisis pada Rabu, meskipun para pejabat Meksiko mengatakan mereka akan mengadakan pertemuan lain sebelumnya.

Ultimatum Trump telah melukai aset finansial dan saham global Meksiko, tetapi itu mendapat perlawanan dari para pemimpin bisnis dan pembuat kebijakan AS khawatir tentang dampak penargetan Meksiko, salah satu mitra dagang utama Amerika Serikat.

Dalam cuitannya di akun Twitter, Trump juga mengecam perusahaan-perusahaan AS yang beroperasi di Meksiko.

“Banyak perusahaan dan pekerjaan kami yang dengan bodohnya diizinkan untuk pindah ke Selatan Perbatasan, akan dibawa kembali ke Amerika Serikat melalui perpajakan (Tarif),” tulis Trump.

Lopez Obrador mengatakan pada hari Sabtu bahwa Meksiko tidak akan terlibat dalam perang dagang, tetapi menyebut pihaknya memiliki rencana jika Trump menerapkan tarif, tanpa memberikan rincian.

Dia juga menyebut Meksiko memiliki hak untuk mengajukan arbitrase hukum internasional untuk menyelesaikan perselisihan.

Beberapa kelompok bisnis Meksiko mendesak pemerintah untuk menyerang balik terhadap tarif Trump.

Kekhawatiran di perbatasan AS dengan Meksiko telah melonjak dalam beberapa bulan terakhir, meskipun data Meksiko juga menunjukkan lebih banyak deportasi dan penahanan di perbatasan selatan Meksiko dengan Guatemala, di mana sebagian besar warga Amerika Tengah berusaha mencapai Amerika Serikat.

Sebagian besar migran melarikan diri dari kekerasan yang meluas dan kemiskinan di Guatemala, Honduras, dan El Salvador. Banyak yang mencari suaka di Amerika Serikat ketika mereka melintasi perbatasan.

Trump mendorong Kongres untuk mengubah undang-undang AS agar lebih sulit bagi para migran untuk mengklaim suaka. (CNN/dfn)

Berikan Komentar