Mendagri Minta Gubernur Banten Lebih Massif Lakukan Edukasi Social Distancing Covid-19

oleh -3.064 views

garudaonline – Serang | Menteri Dalam Negeri Prof. H. Muhammad Tito Karnavian, Ph.D kembali melakukan kunjungan jemput bola koordinasi dengan Kepala Daerah.

Kali ini Mendagri bertemu Gubernur Banten Wahidin Halim dalam rangka meninjau kesiapan Pemerintah Daerah Banten untuk percepatan penanganan virus korona, Covid-19.

“Saya datang ke Banten karena berkepentingan penduduk Banten yang besar, sekitar 11 juta orang, terkonsentrasi di Tangerang yang berdekatan dengan Jakarta.”

“Sementara Jakarta dan daerah lain ada yang positif Covid 19,” ujarnya dalam konferensi pers usai rapat tertutup dengan Gubernur dan Forkopimda Banten selama tiga jam di Kantor Gubernur Banten, Serang, Banten, Kamis (19/3/2020).

Karena itu, Mendagri Tito mengaku perlu berdiskusi secara mendalam dengan Gubernur Banten beserta jajarannya agar kebijakan Pemerintah Pusat bisa seiring berjalan, dan terjadi sinkronisasi dengan Pemerintah Daerah.

“Saya dapat masukan dari Bapak Gubernur tentang situasi Covid-19 di Banten. Kemudian langkah-langkah yang telah dilakukan Gubernur dan jajarannya juga Bupati serta Walikota. Selain itu juga apa saja yang menjadi hambatan-hambatan di daerah dan masukan untuk pusat,” urai Mendagri Tito.

Mantan Kapolri itu mengapresiasi Pemerintah Provinsi Banten beserta Forkopimda diantaranya telah melakukan edukasi kepada masyarakat tentang social distancing, menjaga jarak agar tidak terjadi penularan.

“Kemudian Edukasi tentang pentingnya menjaga daya tahan tubuh melalui berbagai cara seperti olahraga, asupan makanan sehat dan juga vitamin,” tambah Mendagri.

Peraih Adhi Makayasa Akpol 1987 itu juga menekankan arahannya kepada Gubernur Banten terkait langkah-langkah mitigasi kepada yang terpapar korban Covid-19.

“Kemudian Bapak Gubernur juga sudah membentuk command center yg dilengkapi IT untuk memantau dinamika covid-19,” lanjut Tito.

Mendagri menambahkan, pihaknya telah memberikan masukan tentang upaya-upaya yang akan dilakukan ke depan.

“Kita memasuki fase penularan, dan berdasarkan data-data umumnya grafik data eksponensial artinya terjadi peningkatan lebih cepat,” ujar Mendagri.

Karena itu, tambah mantan Kapolda Metro Jaya itu, perlu ada upaya-upaya, pertama melakukan edukasi kepada masyarakat secara massif tapi tidak membuat panik tentang apa itu Covid-19, bagaimana sistem penularan dan karakteristiknya berdasarkan penelitian Pemerintah Tiongkok yang sudah dibukukan bagaimana mereka menangani Covid-19.

“Saya sudah berikan (buku) kepada Bapak Gubernur agar jadi bahan masukan untuk kebijakan,” demikian Mendagri.

(rel/g.01)

Berikan Komentar