Pemerintah Beri Beasiswa pada Santri Lewat LPDP, Intip Caranya di Sini

oleh -603 views

garudaonline, Jakarta: Pemerintah resmi meluncurkan beasiswa santri melalui Lembaga Pengelola Dana Pendidikan (LPDP). Beasiswa ini difokuskan pada santri yang ingin menempuh jalur pendidikan magister (S2) dan doktoral (S3).

Beasiswa santri tersebut menjadi yang pertama kali diadakan. Di mana sebanyak 100 santri aktif, pendidik baik Ustadz atau Ustadzah, dan tenaga pendidikan di pondok pesantren berkesempatan untuk mendapatkan beasiswa tersebut.

“Ini sejarah baru karena sekaligus mendapatkan peluang untuk mengembangkan pondok pesantren. Sehingga diharapkan penerima beasiswa dapat mengalami peningkatan wawasan keilmuan. Maka institusinya dikembangkan dan keilmuannya berkembang,” kata Menteri Agama Lukman Hakim Saifuddin dalam acara peluncuran beasiswa santri di Gedung Kementerian Agama, Jakarta, Senin (12/11/2018).

Sementara itu, Menteri Keuangan Sri Mulyani Indarawati menambahkan, dengan beasiswa santri akan mendorong kontribusi lebih maksimal dengan memanfaatkan bonus demografi Indonesia pada beberapa dekade ke depan.

“Berharap adanya peningkatan kapasitas santri menjadi sumber daya manusia yang produktif, berkualitas, berdaya saing, dan garda terdepan dalam mengusung nilai-nilai ke-lndonesia-an,” ujar dia dalam kesempatan yang sama.

Tentunya diberikan persyaratan untuk mendapatkan beasiswa ini. Mulai dari batasan usia, bidang studi, hingga kebutuhan administrasi.

Berikut persyaratan lengkap beasiswa santri:

1. Beasiswa santri untuk jalur pendidikan S2 dan S3 dengan kuota sebanyak 100 orang.

2. Sasarannya yakni: santri aktif, pendidik baik Ustadz atau Ustadzah, dan tenaga kependidikan di pondok pesantren minimal 3 tahun terakhir.

Atau juga Alumni Program Beasiswa Santri Berprestasi (APBS) yang pada saat mendaftar aktif dalam pengembangan pondok pesantren minimal 3 tahun terakhir.

3. Kriterianya yakni: santri aktif sebagai peserta didik, pendidik, dan/atau tenaga kependidikan, atau APBS yang aktif dalam pengembangan Pondok Pesantren minimal 3 tahun terakhir.

Selain itu, pondok pesantren harus terdaftar dalam list Kementerian Agama.

4. Bidang studi terdiri dari:

Bidang-bidang pengembangan kapasitas kelembagaan pesantren: Manajemen, Kesehatan Lingkungan, Ekonomi Syariah, Pertanian, Ilmu Sosial dan Politik, Seni dan Budaya, Astronomi, Hukum

Bidang Keilmuan Pesantren: Ilmu Falak, Ilmu Syariah, Perbandingan Mazhab, Ilmu Maqulaat, Ilmu Arudh, Ilmu Tahqiq, Ilmu Faraid, Ulumul Qur’an, Ulumul Hadits serta sirah/tarikh.

Selain itu juga terkait bidang ilmu prioritas LPDP.

5. . Komponen Beasiswa yang akan didapatkan yakni Living Allowance mencakup biaya hidup, transportasi keberangkatan dan kepulangan domisili asal ke perguruan tinggi tujuan.

Kemudian biaya pendidikan mencakup persiapan studi, pendaftaran, SPP, dan non SPP seperti buku, tesis, seminar, publikasi, dan jurnal internasional.

Juga biaya pendukung mencakup visa termasuk paspor, settlement allowance, tunjangan keluarga untuk doktoral, asuransi kesehatan dasar, dan lain-lain.

6. Ada beberapa keharusan untuk peminat beasiswa santri melampirkan beberapa surat persyaratan. Pertama, surat keterangan santri mukim atau aktif dalam pengembangan pesantren minimal 3 tahun dan surat rekomendasi dari pimpinan pondok pesantren

Kemudian, surat kesediaan mengabdi di pondok pesantren setelah menyelesaikan studi, yakni selama minimal 2n+1 atau dua dikali tahun masa studi, ditambah 1 tahun.

Selain itu, surat rekomendasi dari Kementerian Agama minimal tingkat kabupaten atau kota, serta dokumen kelengkapan lainnya.

7. Persyaratan IPK minimal dari pendidikan sebelumnya yakni

Magister (S2): Ada LoA 2,75, Tanpa LoA 3

Doktoral (S3): Ada LoA 3, Tanpa LoA 3,25

8. Usia maksimal pada saat pendaftaran untuk program Magister yakni maksimal 42 tahun, sedangkan program Doktor maksimal 47 tahun.

9. Syarat kemampuan bahasa berbahasa Inggris:

Magister di perguruan tinggi dalam negeri maupun luar negeri

TOEFL ITP: 400/500

IELTS: 4,5/6

TOEFL IBT: 33/61

TOEIC: 400/630

Doktoral di perguruan tinggi dalam negeri maupun luar negeri

TOEFL ITP: 450/500

IELTS: 5/6

TOEFL IBT: 45/61

TOEIC: 500/630

10. Periode pendaftaran beasiswa mulai tanggal 15 November sampai 31 Desember 2018 dilakukan secara online melalu

Terdapat tiga jenis seleksi bagi para pendaftar, yaitu seleksi dokumen, seleksi berbasis komputer (TPA), serta seleksi substansi (wawancara dan Ieaderless group discussion). (cnn/voshkie)

Berikan Komentar