Bea Cukai Gagalkan Penyelundupan Rp 14 M Rokok dan Miras

oleh -774 views

garudaonline – Pekanbaru | Kantor Wilayah Direktorat Jenderal Bea dan Cukai Riau-Sumatera Barat berhasil menggagalkan penyelundupan rokok dan minuman beralkohol tanpa cukai senilai Rp 14 miliar.

Kendati menyita barangnya, namun Bea dan Cukai mengaku tidak dapat menangkap pelaku¬† penyelundupan yang marak di perairan Riau itu. “Tidak ada pelakunya, karena tidak ditemukan,” kata Kepala Kanwil Bea dan Cukai Riau-Sumatera Barat Yusmariza, Rabu, 30 November 2016.

Yusmariza beralasan petugas tidak berhasil menangkap pemilik barang karena modus yang biasa dilakukan para penyelundup ialah menggunakan pola koordinasi terputus.

Setibanya di daratan, kata dia, para pelaku biasanya menggunakan jasa angkutan truk untuk mengangkut barang ke daerah tujuan. Namun, menurut Yusmariza, pengemudi truk mengaku tidak mengetahui persis siapa pemilik barang tersebut. “Pengemudi yang mengangkut barang sendiri tidak tahu siapa pemiliknya, mereka hanya disewa membawa saja,” katanya.

Adapun barang tanpa cukai yang digagalkan berupa 325 ribu bungkus rokok berbagai merek serta 10 ribu liter atau setara 16.370 botol minuman beralkohol. Barang-barang itu disita dari perairan Tembilahan dan beberapa jalur sungai di Riau.

Perairan Riau, ujar dia, marak dijadikan sebagai pintu masuk barang selundupan. Menurut Yusmariza, barang tanpa cukai yang diamankan petugas kebanyakan berasal dari Batam.

Berdasarkan aturan, barang produksi Batam yang dibawa ke luar daerah tersebut harus dikenakan pajak lantaran wilayah tersebut masuk dalam FreeTrade Zone (FTE). “Barang produksi Batam memang bebas cukai, tapi kalau sudah diedarkan ke wilayah lain harus dikenakan pajak,” ucapnya.

Barang ilegal kemudian disita oleh negara untuk dilakukan pemusnahan. Potensi kerugian negara dari rokok dan minuman yang beralkohol itu ditaksir mencapai Rp 3,3 miliar. (gor)

Berikan Komentar