LSI: Ahok Keok Jika Dua Putaran

oleh -244 views

garudaonline – Jakarta | Lingkaran Survei Indonesia (LSI) merilis hasil survei yang menunjukkan pasangan calon petahana

Gubernur DKI Ahok-Djarot berpotensi kalah dari pasangan Anies-Sandi atau Agus-Sylvi jika pemilihan gubernur berlangsung

hingga putaran kedua.

Peneliti LSI, Ardian Sopa, menjelaskan jika pemilihan gubernur putaran kedua digelar hari ini, dan pasangan Ahok-Djarot

berhadapan dengan Anies-Sandi maka pasangan Anies-Sandi mendapatkan 38 persen sementara Ahok-Djarot 32 persen suara,

sedangkan 29,9 persen belum memutuskan.

Sebaliknya jika petahana berhadapan dengan Agus-Sylvi, maka Ahok-Djarot cuma akan memiliki 31,9 persen suara sedangkan

Agus-Sylvi 35,1 persen suara dan yang belum memutuskan sebesar 33 persen.

“Kenapa Ahok bisa kalah? Anies-Sandi dan Agus-Sylvi memiliki karakter pemilih yang hampir sama sehingga punya mobilitas pada

putaran kedua,” kata Ardian Sopa di kantor LSI, Jakarta Timur, Jumat.

“Akan ada perpindahan dukungan. Jadi ketika Ahok melawan Anies, suara Agus (pada putaran pertama) akan pindah ke Anies. Jika

Ahok melawan Agus, suara Anies akan pindah ke Agus,” lanjut dia.

Ardian menjelaskan berdasarkan survei LSI menunjukkan karakter pemilih Anies-Sandi dan Agus-Sylvi memiliki kesamaan antara

lain muslim, etnis non Tionghoa, usia muda, pendapatan rendah, pendidikan tinggi, dan pemilih dari partai pendukung juga dari

pemilih yang berasal dari Partai Golkar.

Sebaliknya, karakter pemilih untuk pasangan petahana menurut survei LSI adalah non muslim, etnis Tionghoa, usia di atas 40

tahun, pendidikan rendah, pendapatan di atas Rp3,5juta, dan pemilih dari partai pendukung kecuali dari partai Golkar.

Lebih lanjut, jika Ahok-Djarot kalah pada putaran pertama sehingga Anies-Sandi dan Agus-Sylvi yang lolos ke putaran kedua,

maka Adrian memprediksi pemilihan putaran kedua akan berlangsung ketat.

“Kalau memang beradu (Anies-Sandi dan Agus-Sylvi) karena basis masyarakatnya sama, maka akan berlangsung ketat. Tapi akan

lebih tinggi Anies sedikit kendati masih dalam margin error (menurut survei),” pungkas Ardian.

Survei LSI dilakukan pada 28 September-2 Oktober 2016 dengan 440 orang responden, wawancara tatap muka, metode multi-stage

random sampling, margin error plus-minus 4,8persen. LSI menyatakan survei dilakukan dengan biaya sendiri dan dilengkapi

dengan riset kualitatif berupa focus discussion group, media analisa dan wawancara mendalam.(BS)

Berikan Komentar